Sistem Kelistrikan Mesin - Pengertian, Rangkaian, dan Jenis - Jenisnya

Advertisement
Seperti yang kita tahu, sebuah mobil itu bukan hanya soal mesin dan chasis. Tapi juga ada kelistrikannya. Contoh yang paling mudah ada pada lampu atau penerangan.

Namun, apa sistem kelistrikan hanya ada pada penerangan mobil ? tentu tidak. Mesin sendiri, memiliki sistem kelistrikan tersendiri yang kita sebut dengan sistem kelistrikan mesin. Lantas apa bagaimana rangkaiannya ?

Pengertian Sistem Kelistrikan Mesin


Sistem kelustrikan mesin adalah rangkaian energi listrik yang dibuat untuk membantu menghidupkan mesin dan mempertahankan proses kerja mesin secara efisien.

Dengan kata lain, dengan adanya kelistrikan pada mesin maka sebuah mesin bisa hidup (menghasilkan putaran) dengan lembut dan berkelanjutan.

Contohnya ada pada busi, busi merupakan komponen untuk memercikan api agar pembakaran mesin bisa terjadi.

Dari mana asal api busi ? tentu dari rangkaian sistem kelistrikan yang ada pada mesin.

Secara umum, sistem kelistrikan mesin dikelompokan menjadi dua tipe, yakni ;

  • Sistem kelistrikan mesin konvensional yang terdiri dari ; sistem pengapian, sistem starter, sistem pengisian.
  • Sistem kelistrikan mesin modern seperti ; sistem efi, sistem commonrail.

1. Sistem pengapian



Sistem pengapian (ignition system) merupakan rangkaian kelistrikan pada mesin yang digunakan untuk memantik gas didalam ruang bakar agar terjadi pembakaran.

Sistem pengapian menggunakan metode perubahan energi listrik menjadi api. Prinsip kerjanya dengan meloncatkan sejumlah elektron melewati sebuah celah udara yang memiliki beda potensial sangat tinggi.

Sehingga, loncatan elektron dengan volume besar tersebut akan membentuk sebuah percikan api.

Sistem pengapian sendiri memiliki berbagai jenis, ada pengapian konvensional dan ada juga pengapian elektronik. Selengkapnya, bisa anda simak materi berikut ; Jenis - jenis sistem pengapian dan rangkaian.

2. Sistem electric starter


Sistem starter adalah sebuah mekanisme yang memicu terjadinya pembakaran mesin untuk yang pertama kali dengan memberi putaran pada poros engkol.

Sistem starter bekerja dengan mengubah energi listrik ke energi gerak melalui serangkaian proses elektromagnetik.

Dengan kata lain sistem starter memanfaatkan sebuah motor listrik yang ditempatkan didekat flywheel, saat kita tekan tombol start maka motor tersebut akan memutar flywheel dan mesin bisa hidup.

Selengkapnya, bisa anda teruskan pada artikel ; Cara kerja sistem starter.

3. Sistem pengisian


Sistem pengisian (charging system) merupakan sebuah mekanisme pengisian daya baterai untuk memastikan keberlangsungan siklus kelistrikan pada mobil.

Dengan kata lain, sistem pengisian menjadi bagian utama yang menyediakan sumber listrik untuk semua sistem kelistrikan pada mobil.

Sementara baterai hanya bersifat sementara, yang dapat menyimpan cadangan listrik dan menyalurkannya saat sistem pengisian masih non-aktif.

Prinsip kerja sistem pengisian adalah mengubah energi gerak menjadi energi listrik menggunakan gaya elektromagnetik. Ini hampir sama dengan sistem starter hanya arah perubahan energinya berkebalikan.

Selengkapnya simak artikel berikut ; Rangkaian dan cara kerja sistem pengisian

4. Sistem EFI



Sistem EFI (electronic fuel injection) adalah sistem injeksi bahan bakar elektronik yang menggantikan fungsi karburator.

Sistem EFI memang tidak murni masuk ke dalam sistem kelistrikan mesin, karena pada dasarnya ini adalah skema yang mengatur aliran bahan bakar. Namun karena menggunakan energi listrik dalam operasionalnya maka masuk juga ke dalam sistem kelistrikan.

Sistem efi bekerja dengan menyalurkan bensin dari tanki langsung didepan katup intake melalui sebuah injector. Banyak sedikitnya bensin yang keluar dari injector sangat dipengaruhi oleh ECU.

Itu karena kapan injektor membuka dan berapa lama injektor membuka diatur oleh ECU. Sementara ECU mengatur kinerja injector dengan patokan data-data dari berbagai sensor.

Selengkapnya bisa simak ;



5. Common rail



Sistem common rail adalah sistem injeksi bahan bakar elektronik pada mesin diesel. Secara umum, baik sistem EFI dan common rail tidak memiliki perbedaan pola.

Keduanya sama-sama mengatur volume bahan bakar yang akan dimasukan ke mesin dengan melakukan serangkaian perhitungan dari berbagai macam sensor.

Hanya saja, perbedaan EFI dan Common rail ada pada hardware atau komponen sistem bahan bakar masing-masing.

Untuk lebih jelas simak ; Pengertian dan Cara kerja sistem common rail pada mesin diesel.

6. Glow plug system


img by soggers.ca

Sistem glow plug atau busi pijar adalah skema tambahan pada mesin diesel yang digunakan untuk menaikan temperature ruang bakar saat terdeteksi suhu mesin dingin (cold start).

Sistem ini menggunakan prinsip perubahan energi dari listrik menjadi panas. Mirip perebus air elektrik, glow plug memanfaatkan kawat yang apabila dialiri arus listrik akan membara dan panas.

Panas yang terbentuk pada kawat ini akan menaikan suhu ruang bakar pada mesin diesel. Sehingga mesin bisa melakukan start dingin.

Sekian materi hari ini tentang komponen dan rangkaian sistem kelistrikan mesin. Semoga bisa menambah wawasan kita.