Cara Memanaskan Mobil Yang Benar dan Aman

Advertisement
Untuk urusan mobilitas dengan jarak tidak terlalu jauh, kita lebih memilih kendaraan roda dua. Alasannya lebih praktis, dibandingkan menggunakan mobil.

Sehingga mobil pun hanya dianggurin digarasi, dan mobil ini hanya akan keluar suatu waktu saja saat memang diperlukan.

Dan pertanyaannya, apakah mobil yang lama nganggur perlu dipanaskan setiap hari ? atau tidak perlu ? dan kalau perlu, bagaimana cara memanaskan mobil yang benar ?

Untuk itulah anda harus membaca artikel ini hingga tuntas.


Apa Mobil Perlu Dipanasi Setiap Hari ?


Pertanyaan pertama, apakah mobil yang tidak dipakai harus dipanasi setiap hari ? ini kan namanya buang-buang bensin, dan bisa dikatakan pemborosan.

Pertama yang perlu anda pahami adalah fungsi dari pemanasan mobil itu sendiri, kira-kira apa tujuan utamnya mesin mobil dipanasi ?

Ternyata mobil dipanasi itu bertujuan agar nanti saat mobil dipakai di jalan, bisa lebih efisien. Maksudnya, saat suhu mesin masih dingin maka hasil pembakaran mesin akan banyak yang terserap untuk menaikan suhu mesin sehingga kalau dalam suhu dingin ini mobil langsung dipacu, tenaganya kurang nendang dan bisa lebih boros.

Tapi dengan memanaskan mesin, atau menyiapkan suhu mesin agar sudah panas sebelum berkendara maka bisa membuat kinerja mesin efisien.

Dari pernyataan itu, maka didapatlah kesimpulan bahwa memanaskan mobil itu harusnya dilakukan saat mobil itu akan digunakan. Jadi kalau mobilnya tidak mau digunakan, buat apa dipanaskan ?


Apalagi sekarang semua mobil sudah berteknologi injeksi, yang meski sudah sebulan mesinnya mati pun bisa dihidupkan dengan normal tanpa hambatan.

Jadi kembali ke pertanyaan awal, apakah mobil perlu dipanasi setiap hari ? iya kalau mobil anda digunakan setiap hari tapi kalau anda hanya menggunakan mobil kadang-kadang, maka mobil tidak perlu sering dipanasi.

Bagaimana dengan mobil karburator ?

Namun khusus untuk mobil yang masih menggunakan karbu, memang agak menyulitkan. Alasanya kalau mesin mobil mati dalam waktu lama, maka aliran bensin tersebut bisa macet. Sehingga saat akan dihidupkan sangat menyita waktu dan tenaga.

Oleh karena itu, minimal seminggu sekali mobil karbu harus dipanaskan. Saat memanaskan juga tak perlu lama-lama dan tak perlu menyalakan AC.

Cara Memanaskan Mesin Mobil Dengan Benar


Semua orang juga tahu ntuk memanaskan mobil tidak dijemur dibawah terik matahari, tetapi dengan menyalakan mesinnya. Lalu untuk apa sub bab ini ?

Memang semua orang tahu bagaimana cara memanaskan mobil, tapi apakah sudah benar ? karena kalau cara memanasinya tidak benar, justru bisa jadi pemborosan dan kurang efektif dalam menaikan suhu mesin.

Ada beberapa point penting antara lain ;

1. Sebelum menyalakan mesin, pastikan indikator dashboard aman


Ini mungkin terkesan sepele, tapi kita tidak tahu apakah didalam mesin ada masalah terkait elektrikalnya atau tidak.

Biasanya kalau ada masalah seputar kelistrikan mesin, maka ada indikator pada dashboard yang menyala. Tapi indikator tersebut tidak langsung menyala, saat kita putar kunci kontak ke ON maka semua indikator akan menyala sekitar beberapa detik baru semuanya mati.

Saat akan memanaskan mesin, jangan langsung start seusai memposisikan kunci ke ON. Tapi tunggu hingga semua indikator mati, kalau semua indikaor tidak ada yang menyala maka kelistrikan mesin aman anda bisa langsung hidupkan mesin.

2. Durasi saat memanaskan mesin

Yang kedua terkait lamanya proses pemaasan mesin ini, kalau ditanya berapa lama mesin mobil dipanaskan ? jawabannya pasti relatif karena proses termodinamika setiap mesin mobil juga berbeda-beda, ada yang cepat ada pula yang lambat.

Untuk memposisikan mesin dalam suhu kerjanya, sebenarnya anda bisa menggunakan kipas radiator sebagai acuannya. Kalau kipas radiator belum berputar, maka tandanya mesin masih dalam proses warm up. Tapi kalau kipas radiator sudah berputar itu tandanya mesin sudah mencapai suhu kerja.

Lalu berapa lama hingga kipas radiator ini berputar ?

Untuk mesin bensin, mungkin bisa mencapai 10 sampai 15 menit sementara mesin diesel bisa diatas 15 menit baru kipas berputar. Cukup lama bukan ?

Oleh karena itu lamanya proses pemanasan mesin ini disesuaikan dengan traffic jalan raya dan penggunaan mobil. Misal mobil akan digunakan hanya untuk berangkat dari rumah ke kantor melewati traffic yang padat dan cenderung macet, maka anda tidak perlu menunggu sampai kipas radiator berputar. Cukup panaskan maksimal 3 menit maka mobil aman dipakai.

Lagi pula kalau anda tinggal didaerah perkotaan yang memiliki traffic cukup padat, mobil cenderung bergerak pelan. Sehingga proses pemanasan mesin tidak perlu lama-lama.

3. Pakai AC atau tidak ?


Usahakan kalau anda sedang memanaskan mesin, AC tidak dihidupkan. Alasannya, saat AC dinyalakan maka kipas radiator pun akan berputar, kalau kipas radiator berputar proses pendinginan mesin juga berjalan padahal mesin baru saja mau dipanaskan.

Sehingga untuk mempercepat proses pemanasan mesin, jangan dulu hidupkan kipas radiator.

Tapi kalau anda akan mengecek apakah kipas radiator hidup atau tidak, anda bisa hidupkan AC. Kalau kipas radiator hidup, berarti sistem pendingin mesin harusnya berjalan dengan normal pula.

4. Tidak perlu digas, biarkan idle


Mengapa tidak boleh digas ? alasannya saat mesin baru hidup, sirkulasi oli didalam mesin belum 100% melumasi semua bagiannya. Sehingga kalau digeber dalam kondisi seperti ini, komponen dalaman mesin bisa cepat aus.

Sehingga saat memanaskan mesin, cukup biarkan pada idle RPM saja. Standar RPM mobil injeksi sekitar 8.000 RPM tidak dengan AC. Tapi kalau AC nyala, RPMnya bisa tembus 9.000

5. Memperhitungkan tekanan bahan bakar

Khusus untuk mobil injeksi yang tidak dinyalakan dalam waktu lebih dari sebulan biasanya tekanan bahan bakarnya drop. Padahal tekanan bahan bakar inilah yang membuat bensin bisa tersemprot keluar dari injektor, kalau tekanannya drop maka bensin tidak keluar dari injektor sehingga mesin susah hidup saat start pertama.

Solusinya, sebelum anda menyalakan starter mobil anda harus memutar kunci kontak ke posisi ON dan OFF bolak balik minimal 3 kali. Ini dilakukan untuk memicu agar fuel pump bekerja lebih untuk menaikan tekanan bahan bakar.

Saat kita memutar kunci ke ON, maka fuel pump otomatis bekerja selama sekitar 3 detik. Ini akan menaikan tekanan bahan bakar, tapi kalau dilakukan sekali mungkin tekanannya kurang sehingga anda perlu memutar kunci ke ON/Off selama 3 kali agar fuel pump bekerja lebih lama.