Shock Belakang Motor Jedak Jeduk, Apa Penyebabnya ?

Advertisement
Shock breaker adalah komponen yang sejatinya dipakai untuk membuat motor lebih empuk ketika melintas dijalan raya. Komponen shockbreaker ini akan menyerap getaran pada saat motor melintas, sehingga kita yang menungganginya akan lebih nyaman.

Tapi ada satu masalah yang nampaknya sering juga dialami pemilik motor. Masalah itu adalah shock breaker khususnya yang belakang bunyi jedak jeduk seperti saling bertabrakan.

Kira kira apa penyebabnya dan apa solusinya ? mari kita bahas secara rinci

Penyebab Shockbreaker Bunyi Jedak Jeduk


Bunyi yang dihasilkan pada shockbreaker umumnya disebabkan pada komponen shock absorber. Jadi pada shockbreaker belakang, anda akan melihat dua komponen utama yakni ;
Per, logam yang melilit-lilit yang fungsinya sebagai pegas
Shock absorber, tabung didalam per yang berfungsi menahan gerakan kejut per

Masalah yang menyebabkan bunyi jedak-jeduk, itu karena oli didalam shock absorber bocor. Padahal oli tersebut berfungsi menahan piston didalam tabung shock supaya tidak menabrak dinding tabung shock.

Supaya lebih jelas, anda bisa perhatikan ilustrasi berikut.

Shock absorber bekerja menggunakan tabung dan piston dimana pada piston terdapat saluran kecil namanya orifice. Ada dua ruangan yakni ruang diatas piston dan dibawah piston. Kedua ruang tersebut harusnya terisi oleh oli shock.

Ketika shockbreaker tertekan, maka piston akan bergerak keatas. Itu akan mengecilkan volume ruang diatas piston juga membesarkan volume ruang bawah piston. Karena ruangan mengecil, otomatis oli shock yang ada diruang atas piston berpindah ke ruang bawah melalui orifice.

Tapi orifice ini kecil sekali sehingga pergerakan naik turun piston bisa lebih terbatas.

Tapi kalai olinya bocor, maka piston didalam shock absorber tidak mendapatkan tahanan apapun. Hasilnya, ketika anda melintasi gundukan dengan kecepatan sedang akan terdengar bunyi jeduk.

Bunyi tersebut muncul karena piston menabrak bagian pembatas bawah silinder.

Umumnya bunyi jedak jeduk ini hilang ketika anda berboncengan atau ketika beban motor berat. Hal itu benar saja, karena ketika beban motor bertambah shockbreaker akan mendapatkan tekanan lebih, sehingga posisi piston menjadi lebih keatas. Itulah mengapa piston tidak menabrak bagian bawah silinder ketika melintasi gundukan.

Untuk mengecek kebocoran, bisa anda cek saja pada area tabung shockbreaker. Kalau ada bekas rembesan maka itu menjadi tanda kalau oli shock bocor. Biasanya juga disertai debu basah.

Lalu Apa Solusinya ?

Untuk mengatasinya, cukup isi kembali oli shock. Tapi pengisian oli shock beda dengan pengisian oli mesin yang tinggal tuang, pengisian oli shock perlu keahlian karena memang tidak ada tempat untuk memasukan oli.

Jadi lebih baik anda bawa saja ke tukang shockbreaker sebelum shockbreaker motor anda macet.

Karena kalau dibiarkan, lama kelamaan piston didalam shock absorber akan mengalami sket atau terkunci. Kuncian ini disebabkan karena piston terjebak didalam silinder tanpa oli. Hasilnya, shockbreaker akan terasa sangat keras atau orang menyebutnya shockbreaker mati.

Kalau sudah mati, maka susah diperbaiki sehingga harus diganti dengan yang baru. Tentu kalau dibandingkan dengan yang pertama biayanya pasti lebih mahal yang ini. Sehingga disarankan membawa motor ke bengkel shock kalau memang ada indikasi oli shock bocor.