4 Resiko Yang Terjadi Jika Filter Udara Mobil Anda Kotor ?

Advertisement
Apa fungsi filter udara ? tentu anda pasti sudah mengetahui akan pentingnya fungsi alat vital ini, tapi apakah anda mengetahui apa bahayanya jika filter telat dibersihkan atau tidak terawat ? selain merusak mesin, ada akibat lain yang ditimbulkan akibat filter udara mobil kotor. Sebagai pengetahuan dan pencegahan saja, kita akan membahas akibat kita telat membersihkan filter serta tips pembersihan filter udara yang tepat untuk kendaraan anda.


Pengertian Air Filter


Air Filter adalah sebuah komponen mesin yang berfungsi menyerap partikel kotoran berukuran micro maupun besar agar udara yang masuk digunakan pada proses pembakaran bersih dari polutan. Air filter harus memiliki dua syarat yaitu ;
  • Mampu meyerap debu sekecil mungkin
  • Memiliki tahanan aliran udara yang kecil

Filter yang memiliki tahanan aliran besar akan menghambat kinerja mesin namun memiliki daya saring yang baik. Sebaliknya filter yang memiliki tahanan aliran yang kecil memiliki daya saring yang rendah. Untuk mengatasi hal tersebut, saringan udara dibuat dengan perpaduan beberapa bahan. Beberapa jenis filter yang umum ditemui di Indonesia antara lain ;

1. Paper base

Filter ini berbahan dasar kertas khusus yang kuat dan tidak mudah sobek. Keuntungan saringan tipe ini yaitu memiliki daya saring yang baik dan mudah dibersihkan. Sehingga jenis ini banyak digunakan sebagai filter standar bawaan mobil.

2. Wet foam

Jenis kedua, memiliki ciri fisik yang hampir sama dengan filter kertas. Namun pada filter jenis ini didesain agar aliran udara tidak terhambat saat proses filtrasi. Untuk memaksimalkan daya saring, terdapat lapisan oli pada permukaan element filter yang fungsinya untuk menangkap debu dari udara. Filter ini juga disebut fiter basah, sehingga suit untuk dibersihkan. Oeh sebab itu, jenis ini biasanya bersifat ong time dan sekali pakai.

3. Stainless steel

Untuk element filter ketiga dibuat dari rajutan benang berbahan stainless. Filter ini disebut juga fiter racing karena memang diksususkan untuk meningkatkan performa mesin. Namun untuk pemakaian standar sehari-hari filter jenis ini kurang tepat apalagi apabila digunakan pada area berdebu.

Apa yang terjadi jika telat membersihkan filter


Dalam prinsip kerjanya, udara yang masuk karena proses hisapan akan dihadang oeh element filter. Sehingga udara selalu melewati element ini. Debu dan kotoran yang terbawa aliran akan terhadang oleh element saringan karena memiliki partikel lebih besar dari pori-pori filter. Debu dan kotoran ini akan mengendap pada permukaan filter. Akibatnya bisa bermacam-macam

1. Tarikan Mesin berkurang

Hal pertama yang akan anda rasakan adalah dibagian tenaga mesin yang berkurang. Anda bisa mendeteksinya ketika menggeber kendaraan pada kecepatan tinggi atau saat menanjak. Berkurangnya tenaga akan sangat terasa. Hal ini dikarenakan jumlah pasokan udara menuju mesin terhambat oleh endapan kotoran pada permukaan filter. Sehingga jumlah udara yang masuk ke mesin lebih sedikit, akibatnya tenaga mesin akan tertahan.

2. Bahan bakar lebih boros

Akibat yang kedua juga masih berhubungan dengan yang pertama. Alasanya ketika tenaga mesin berkurang, maka anda memerlukan lebih banyak waktu untuk sampai ketujuan anda. Ketika mesin bekerja lebih lama dari biasanya dengan RPM yang sama, maka pemakaian bahan bakar juga menjadi lebih banyak.

3. Suara mesin kasar

Dalam kasus yang parah, filter bisa saja rusak atau jebol. Hal ini bisa terjadi pada filter jenis kertas. Penyebabnya yaitu ketika kondisi filter kotor namun tetap dipaksakan, akibatnya aliran udara tersebut menjebol permukaan filter. Apabila hal ini terjadi, maka daya saring akan berkurang. Sehingga debu dan kotoran dapat dengan mudah masuk kedalam mesin. Pengaruh yang anda rasakan tentu pada suara mesin yang lebih kasar dari biasanya. Masalah ini sering terjadi pada mesin-mesin diesel berteknologi CRDi.

4. Mesin nyendat

Ketika saringan udara tidak lagi mampu menyaring udara, kotoran akan bebas masuk ke dalam mesin. Dalam jangka waktu lama, kotoran yang ikut terbawa dalam proses pembakaran akan mengendap pada komponen utama mesin. Apabila hal ini terjadi, maka kinerja mesin akan terganggu terutama mesin akan terasa nyendat atau brebet pada RPM tertentu.

Baca Juga :


Dari ketiga akibat diatas, mungkin anda telah merasakan atau familiar dengan salah satu akibat diatas. Tentu tidak mau kan, mobil atau motor kesayangan kita mengalami hal-hal diatas ? untuk sebab itu lakukan pembersihan saringan udara secara berkala tiap 10.000 KM atau kurang, interval ini pembersihan juga harus disesuaikan dengan lokasi anda, apakah lokasi tersebut memiliki udara yang bersih atau berdebu. Dibawah ini ada tambahan tips untuk membersihkan saringan udara pada motor atau mobil,

  • Untuk saringan berbahan kertas atau cotton, anda bisa melakukan pembersihan dengan menyemprotnya menggunakan aliran udara bertekanan.
  • Namun bagi saringan udara berbahan stainless steel, anda perlu melakukan pencucian menggunakan air biasa. Filter berbahan cotton juga bisa dicuci namun perlu pengeringan yang maksimal sebelum digunakan.
  • Saat anda membersihkan filter dengan cara pencucian, usahakan jangan terlalu lama karena akan merusak saringan. Keringkan pada area yang tidak terkena sinar matahari.
  • Khusus filter basah yang sering kita temui pada motor, agak sulit dibersihkan. Karena filter ini umumnya bersifat sekali pakai. Sehingga perawatan yang anda lakukan hanya pengecekan kondisi fisik filter apakah masih layak atau perlu diganti.


Sekarang anda telah mengetahui apa yang terjadi akibat filter udara mobil kotor, oleh sebab itu agar mesin mobil atau motor anda awet, rajinlah melakukan perawatan terutama pada filter udara. apabila kondisi saringan tidak layak, maka anda harus menggantinya. umumnya filter ini mampu bertahan hingga 40.000 KM. selengkapnya bisa anda simak pada artikel manakah jenis filter udara paing bagus ? Sekian pembahasan kita kali ini semoga bermanfaat.